Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Proyek "Pile Slab" Palangkaraya Selesai Lebih Cepat

ple slab, kontraktpr, realisasi, mobilitas, overheaad, apbn

Posted on 05 Dec 2012. Hits : 490

Proyek pembangunan jalan jembatan dengan teknologi "pile slab" sepanjang 3,5 kilometer (km) ditargetkan selesai lebih cepat 10 bulan dari rencana Juni 2014 menjadi Maret 2013.

"Kemajuan dan realisasi fisik proyek sudah 75,88 persen dari rencana 72,90 persen sehingga berdasarkan perkembangan itu dan jadwal baru, bisa selesai 10 bulan lebih cepat," kata Pejabat Pembuat Komitmen Pelaksanaan Jalan Nasional VII, pada proyek Paket Pembangunan Pile Slab Tumbang Nusa, Kerry N. Antang menjawab pers, di sela Peninjauan Jalan Nasional Kalsel-Kalteng, Rabu.

Ia menjelaskan, target maju dari jadwal tersebut karena secara umum tidak ada kendala berarti, bahkan musim hujan mundur dari perkiraan.

"Itu memperlancar pekerjaan kami dan biaya-biaya oleh kontraktor bisa dihemat, tetapi tak berpengaruh pada nilai kontrak," katanya.

Artinya, lanjut dia, meski terjadi percepatan, tidak berpengaruh terhadap penghematan biaya proyek karena nilai barang dan material proyek sudah diperhitungkan semua.

"Jadi, penghematannya hanya dari sisi 'overhead' kontraktor, misalnya gaji karyawan dan sebagainya," katanya.

Ia juga menyebut, nilai strategis proyek ini adalah memperlancar arus barang dan manusia di lintas Kalsel-Kalteng.

"Ini satu-satunya jalan nasional dan sangat strategis untuk mobilitas arus barang-manusia, terutama karena mobilitas logistik Palangkaraya masih menggunakan pelabuhan di Banjarmasin. Palangkaraya kan belum ada pelabuhan," katanya.

Sebelum adanya proyek ini, lanjut dia, pengguna mobil pribadi jika melintas di jalan ini menggunakan ferry tradisional di atas rawa-rawa sedangkan truk praktis tidak ada yang berani.

Proyek jalan berupa jembatan di atas rawa-gambut tebal tersebut melengkapi dari proyek sejenis sepanjang 7 km sehingga total dengan proyek ini menjadi 10 km.

"Disain proyek ini direncanakan untuk 50 tahun ke depan dan kedalaman pile slab pancang 32-44 meter," katanya.

Teknologi ini juga sudah diterapkan di berbagai belahan dunia, seperti di China dan Indonesia, selain di Kalimantan, juga sudah diterapkan di proyek pelebaran tol Bandara Soekarno-Hatta milik PT Jasa Marga.

"Selain itu, kekuatan pile slab diproyeksikan mampu menahan beban hingga 22 ton," katanya.

Proyek ini, tambah Kerry, dibiayai APBN murni dengan nilai kontrak pertama pada 10 Oktober 2011 senilai Rp118,4 miliar dan adendum kontrak pertama Rp123 miliar pada Juni 2012.

"Kontraktornya PT Hutama Karya," katanya.(ant/ev)

Furnitur Indonesia Diminati Pengunjung Pameran Di Ceko

Furnitur dan produk kayu dari Indonesia menjadi favorit dan menarik minat besar pengunjung pameran "ForArch" yang digelar di Praha, Republik Ceko, yang berlangsung dari tanggal 20 hingga 24 September 2016.

Perbaikan Lampu 'Runway' Bandara Kaisiepo Terkendala Label

Manajemen PT Angkasa Pura I sebagai pengelola otoritas Bandara Frans Kaisiepo Kabupaten Biak Numfor, Provinsi Papua, menyatakan upaya perbaikan lampu runway 11 yang dirusakkan oknum warga, terkendala pengiriman kabel khusus dari Jakarta.

Kerajinan Payung Lukis Klaten Banjir Pesanan

Kerajinan payung lukis produksi perajin dari Dukuh Gumantar Desa Tanjung Kecamatan Juwiring Kabupaten Klaten dalam kegiatan Festival Payung Indonesia (FPI) ke-3 2016 di Taman Balekambang Solo, kebanjiran pesanan hingga ribuan buah.

Indonesia-Inggris Targetkan Peningkatan Nilai Perdagangan Dan Investasi

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi melakukan pertemuan bilateral dengan Kepala Departemen Luar Negeri Inggris untuk Asia dan Pasifik, Alok Sharma, dan kedua pihak menargetkan peningkatan nilai perdagangan dan investasi antara Inggris dan Indonesia.

Commuter Jabodetabek Membuka Lowongan Kerja Sekretaris Direksi

PT KAI Commuter Jabodetabek kembali membuka lowongan kerja dengan kualifikasi sebagai berikut.