Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru

Kejagung Periksa Lima Saksi Dugaan Korupsi KLH

kejagung, dugaan korupsi, klh, kementrian lingkungan hidup, jakarta

Posted on 19 Dec 2012. Hits : 335

Penyidik Kejaksaan Agung memeriksa lima saksi terkait kasus dugaan korupsi atas perjalanan dinas di Kementerian Lingkungan Hidup (KLH) pada tahun anggaran 2009 yang merugikan negara senilai Rp1,2 miliar.

"Lima orang saksi terkait dugaan korupsi di perjalanan dinas di KLH hadir hari ini dan diperiksa sejak siang," kata Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung, Setia Untung Arimuladi, di Jakarta, Selasa malam.

Kelima saksi tersebut adalah Staf Bagian Keuangan Biro Umum Kementerian Lingkungan Hidup (KLH) Suarsih binti Enos, Staf Bagian Akutansi KLH Mayda Awvia Zaich, Staf Biro Umum KLH Endah Lisyowati, Staf Biro Umum Perjalanan Dinas Biro Umum KLH Munadjib, dan Kabag Keuangan KLH Sugeng Yos Budiarso.

Kasus ini bermula ketika Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) menemukan dugaan pelanggaran pada alokasi anggaran perjalanan dinas di KLH pada 2009.

Pada tahun tersebut, Biro Umum Sekretariat KLH menyediakan Perjalanan Dinas Umum Dalam Negeri dengan pagu Rp9.474.713.000 dan realisasinya Rp9.474.397.410.

Namun, dalam pelaksanaannya, setelah dilakukan pemeriksaan, Kejagung menduga terdapat kegiatan yang tidak dilaksanakan.

"Pelaku dalam kasus ini membuat laporan pelaksaanaan pertanggungjawaban dalam bentuk laporan fiktif," jelas Untung.

Untung menjelaskan, kerugian negara dari kasus ini sebesar Rp1,2 miliar.

Penyidik sudah menetapkan tiga tersangka, yakni adalah Kepala Bagian Keuangan Biro Umum Kementerian Lingkungan Hidup (KLH) Amat S, Kepala Sub Bagian Verifikasi Biro Umum KLH Sulaeman dan mantan Asisten Departemen Kelembagaan Lingkungan Hidup Deputi 2 Biro Umum KLH Pudji H.

Mereka disangka melanggar Pasal dua dan tiga Undang Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (UU Tipikor) sebagaimana diubah pada Undang-Undang No.20 tahun 2001 jo pasal 55 ayat ke (1) ke-1 Kitab Undang-undang Hukum Pidana, yaitu pasal penyalahgunaan kewenangan dengan ancaman pidana maksimal 20 tahun. (ant/ed/foto:google)

Faksi Syiah Lebanon Hizbullah Peringatkan Israel Mengenai Reaktor Nuklir Dimona

Pemimpin Hizbullah Sayyed Hassan Nasrallah pada Kamis (16/2) menyeru Israel agar "melucuti reaktor nuklir Dimona", dan memperingatkan reaktor itu menimbulkan ancaman buat keberadaan Israel jika diserang oleh rudal Hizbullah dalam bentrokan.

Film 'Silek dan Surau' Akan Tayang Se-Indonesia

Film berjudul "Silek dan Surau" yang bercerita tentang kearifan lokal budaya tradisional Minangkabau, Sumatera Barat, akan tayang di bioskop-bioskop seluruh Indonesia pada April 2017.

Jalan Penghubung Tiga Kelurahan Bekasi Rampung 2017

Pemerintah Kota Bekasi, Jawa Barat, menargetkan pembangunan jalan penghubung tiga kelurahan di Kecamatan Bekasi Utara rampung pada 2017.

Pelaku Usaha Cual Persiapkan Produk Sambut MXGP

Pelaku usaha kain cual di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung mulai mempersiapkan produk-produknya untuk mendukung dan menyambut Motorcross MXGP 2017 dengan melakukan promosi secara maksimal.

Puluhan Hektare Padi Di Aceh Selatan Gagal Panen

Puluhan hektare tanaman padi di Kecamatan Kluet Utara, Kabupaten Aceh Selatan, gagal panen pada musim tanam rendengan tahun 2017, karena serangan burung pipit.