Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru

Polresta Bandarlampung Sita Sabu Senilai Rp 170 Juta

polreta, bandarlampung, sita sabu, 170 juta

Posted on 03 Jul 2013. Hits : 222

Kepolisian Resor Kota (Polresta) Bandarlampung menyita narkoba jenis sabu-sabu senilai Rp170 juta dengan berat 92,5 gram yang didapatkan dari tersangka Supriyanto (37).

"Tersangka ditangkap di rumahnya Jalan Gajah Mada Kelurahan Sidodadi, Kecamatan Kedaton, Bandarlampung dengan barang bukti sabu-sabu seberat 92,5 gram," kata Kapolresta Bandarlampung Kombes Dwi Irianto saat ekspose di Mapolresta setempat, Selasa.

Dia mengemukakan, penangkapan tersangka berawal dari hasil pengembangan pengakuan tersangka Yuhrodi (37) yang telah ditangkap di Jalan Onta Kelurahan Sidodadi, Kecamatan Kedaton pada Minggu (30/6) pukul 23.00 WIB, dan berdasarkan informasinya polisi berhasil menangkap bandar besarnya yakni Supriyanto yang juga residivis kasus narkoba dari tahun 1994 hingga 2012.

Berdasarkan informasi dari kurirnya bahwa tersangka sudah menjual sabu-sabu tujuh kali dengan target konsumen mahasiswa dan pengusaha.

Saat Yuhrodi ditangkap, ditemukan barang bukti empat paket sedang sabu-sabu dengan berat 4 gram dan di rumahnya terdapat dua paket kecil sabu-sabu seberat 0,5 gram yang semuanya berasal dari Supriyanto.

"Tersangka Supriyanto merupakan residivis kasus narkoba yang baru keluar dari LP Way Huwi tahun 2012," katanya.

Dia ditangkap pada Senin (1/7) pukul 01.00 di rumahnya yang tidak jauh dari kediaman Yuhrodi, dan pada saat penggeledahan petugas mendapatkan barang bukti berupa sabu-sabu seberat 88,5 gram, ganja seberat 14,5 gram, uang tunai hasil penjualan sabu-sabu sebesar Rp4 juta, enam buah alat hisap (bong), satu unit timbangan elektrik dan 1.000 buah plastik paketan kecil.

Kedua tersangka kini telah diamankan di sel tahanan Polresta Bandarlampung guna proses lebih lanjut.

Menurut Kapolresta, tersangka akan dijerat dengan pasal 111 ayat (1) sub-pasal 112 ayat (2) sub-pasal 114 ayat (2) UU Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman minimal 6 tahun penjara dan maksimal 20 tahun penjara.

Berdasarkan pengakuan Yuhrodi, dia mendapakan upah Rp50 ribu hingga Rp100 ribu setiap kali melakukan pengiriman paket sabu-sabu itu.

"Saya melakukan ini baru beberapa bulan, dan setiap kali mengirimkan sabu-sabu selalu mendapatkan upah," kata tersangka itu pula.

Supriyanto mengaku tidak mempunyai pekerjaan tetap, sehingga harus berjualan narkoba meskipun dia pernah mendekam di penjara akibat kasus yang sama.

"Barang bukti daun ganja didapatkan dari Nov, sedangkan untuk sabu-sabu dari Ran yang bertransaksi melalui telepon genggam yang diambil di Hotel Grand Anugrah," katanya lagi.

Sesampainya di hotel tersebut, lanjut Kombes Dwi, tersangka bertemu dengan dua orang lelaki itu yang langsung memberikan satu bungkus besar berisikan sabu-sabu.(ris/ant)

WHO: Dunia Tidak Boleh Lewatkan Tanda Awal Setiap Wabah Flu

Badan Kesehatan Dunia (WHO), Senin, menyeru semua negara memantau dengan saksama penyebaran virus flu unggas, yang mematikan pada unggas dan hewan ternak, serta segera melaporkan setiap paparan pada manusia, yang menunjukkan tanda awal wabah flu.

Perampok Gasak Harta Warga Bekasi Rp400 Juta

Pelaku perampokan menggasak harta senilai total Rp400 juta dari sebuah rumah mewah di Perumahan Grand Galaxy City, Kecamatan Bekasi Selatan, Kota Bekasi, Jawa Barat, Sabtu (21/1).

AirAsia X Dapatkan Izin Terbang Ke Amerika Serikat

AirAsia X telah mendapatkan izin dari Federal Aviation Administration (FAA) untuk mengoperasikan penerbangan ke Amerika Serikat.

Emirates Gagal Terbang Di Bandara Ngurah Rai

Pesawat Emitares Airilines gagal terbang di Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali, karena ban bagian belakang pesawat itu pecah saat bersiap tinggal landas sehingga kembali ke apron sekitar pukul 00.

Pelindo Akui Kuala Tanjung Blum Jadi 'Hub'

Direktur Utama PT Pelindo I (Persero) Bambang Eka Cahyana mengakui Pelabuhan Kuala Tanjung, Sumatera Utara memang belum bisa menjadi pelabuhan pengumpul (hub) karena masih dalam tahap pengembangan.