Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru

BKKBN Targetkan 1.083 Akseptor Dari KB Bhayangkara

bkkbn, targetkan, 1.083 akseptor, bhayangkara

Posted on 03 Jun 2013. Hits : 300

Perwakilan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencnan Nasional Kalimantan Barat menargetkan 1.083 akseptor selama pelaksanaan Bulan Bhakti KB Kesehatan Bhayangkara 2013 selama Mei hingga Juli.

Menurut Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Kalbar Dwi Listyawardhani di Pontianak, Senin, ada dua sasaran utama dari Bulan Bhakti KB Kesehatan Bhayangkara tahun ini.

"Mereka yang mengikuti setelah kelahiran atau keguguran, dan akseptor untuk ganti metode kontrasepsi jangka panjang. Masing-masing, sasarannya 759 akseptor dan 324 akseptor," ujar Dwi Listyawardhani saat Rapat Koordinasi Bulan Bhakti KB Kes Bhayangkara 2013.

Rinciannya, sasaran untuk setiap kabupaten/kota di Kalbar, yaitu KB setelah persalinan atau keguguran, di Kabupaten Pontianak sebanyak 28 akseptor, Sambas 39 akseptor, Ketapang 81 akseptor, Sanggau 35 akseptor, Sintang 29 akseptor.

Kemudian, Kabupaten Kapuas Hulu 14 akseptor, Bengkayang 22 akseptor, Landak 9 akseptor, Sekadau 49 akseptor, Melawi 15 akseptor, Kayong Utara 12 akseptor, Kubu Raya 238 akseptor, Kota Pontianak 126 akseptor dan Singkawang 62 akseptor.

Perkiraan sasaran untuk akseptor ganti cara metode kontrasepsi jangka panjang, yaitu Kabupaten Pontianak sebanyak 12 akseptor, Sambas 17 akseptor, Ketapang 32 akseptor, Sanggau 16 akseptor, Sintang 13 akseptor, Kapuas Hulu 6 akseptor.

Lalu, Kabupaten Bengkayang 10 akseptor, Landak 5 akseptor, Sekadau 18 akseptor, Melawi 7 akseptor, Kayong Utara 6 akseptor, Kubu Raya 103 akseptor, Kota Pontianak 53 akseptordan Singkawang 26 akseptor.

"Fokus pada pelaksanaan Bulan Bhakti KB Kesehatan Bhayangkara Tahun 2013 ini adalah untuk meningkatkan pemakaian metode kontrasepsi jangka panjang," ujar dia.

Ia berharap dukungan kader-kader kesehatan maupun kader kepolisian untuk membantu sosialisasi pemakaian metode kontrasepsi jangka panjang.

Kepala Polda Kalbar, Brigjen Tugas Dwi Aprianto, mengatakan bahwa kegiatan tersebut harus tetap sasaran ke masyarakat yang membutuhkan.

Ia akan mengintruksikan setiap kepala polres yang ada lokasi pelaksanaan KB Kesehatan Bhayangkara untuk turun langsung dan ikut dalam menentukan sasaran yang membutuhkan pelayanan di kegiatan tersebut.

"Tidak sebatas pada hal yang terencana saja, tetapi juga yang tidak terencana. Misalnya ada temuan-temuan, tujuan akhirnya, agar citra kepolisian semakin mengena di masyarakat," kata Tugas Dwi Aprianto.(ris/ant)

Tarif Trans Tangerang Rp 1.000 Bagi Pelajar

Pemerintah Kota Tangerang memberikan tarif murah bagi pelajar yang menggunakan moda transportasi Trans Tangerang yakni Rp1.

RCEP Bisa Pengaruhi Sektor Pangan-Kesehatan Nasional

Perjanjian perdagangan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) yang juga melibatkan Indonesia dinilai bisa mempengaruhi sektor pangan dan kesehatan nasional karena adanya hak kekayaan intelektual yang dikuasai korporasi.

BNPT Harapkan Revisi UU Terorisme Segera Dirampungkan

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol Suhardi Alius berharap revisi Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2003 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme dapat segera dirampungkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI.

Imigrasi Soetta Tolak Kedatangan Empat Warga Bangladesh

Petugas Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Soekarno-Hatta (Soetta) Tangerang menolak kedatangan empat warga Bangladesh karena diduga menyalahgunakan fasilitas bebas visa kunjungan.

FAO : Pertanian Konservasi Tingkatkan Produksi 77 Persen

Berdasarkan data dari Badan Pangan dan Pertanian PBB (FAO) hasil teknik pertanian konservasi telah meningkatkan produksi jagung di wilayah Indonesia Timur sebanyak 77 persen daripada menggunakan teknik produksi konvensional.