Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru

Golkar: Masyarakat Jateng Cerdas Pilih Calon Pemimpinnya

menilai masyarakat, gaya politik, bibit waluyo

Posted on 03 Mar 2013. Hits : 453

Wakil Ketua DPD Partai Golkar Jawa Tengah Dr Noor Achmad menilai masyarakat sudah cerdas memetakan dan memilih calon pemimpinnya dalam Pemilihan Gubernur Jateng 2013.

"Saya lihat masyarakat Jateng sudah sangat cerdas, tidak perlu khawatir meski sampai sekarang belum ada pasangan bakal calon yang mendaftar (Pilgub Jateng 2013, red.)," katanya di Semarang, Sabtu.

Pendaftaran Pilgub Jateng 2013 dibuka mulai 27 Februari-5 Maret 2013, tetapi memasuki hari keempat pendaftaran belum ada satu pun pasangan bakal calon yang mendaftar di komisi pemilihan umum (KPU) setempat.

Menurut Rektor Universitas Wahid Hasyim (Unwahas) Semarang itu, belum adanya pasangan kandidat yang mendaftar Pilgub Jateng memang dipengaruhi langkah partai politik yang mengusung calon.

"Ini lebih pada gaya politik. Ada parpol yang memberikan rekomendasi (calon yang diusungnya, red.), ada yang mepet. Saya melihatnya lebih pada 'style'. Dalam politik kan tidak ada yang baku," katanya.

Namun, kata dia, masyarakat sudah mengetahui sejumlah nama yang bakal meramaikan Pilgub Jateng pada Mei 2013, seperti Gubernur Bibit Waluyo, Wakil Gubernur Rustriningsih, dan Sekretaris Daerah Hadi Prabowo.

"Saya harapkan memang masyarakat jangan sampai dibuat bingung. Tetapi melihat karakter masyarakat Jateng, saya yakin sudah sangat cerdas dalam menyikapinya. Apalagi, beberapa nama kan sudah muncul," katanya.

Noor yang sempat diwacanakan akan dijagokan Golkar sebagai calon wakil gubernur mendampingi Bibit Waluyo dalam Pilgub Jateng 2013 itu mengatakan sejauh ini Golkar belum memberikan rekomendasi siapa yang akan diusung.

"Saya sendiri sama sekali tidak memiliki ambisi apa pun (maju Pilgub Jateng, red.), saya kembalikan pada Golkar. Kalau memang mendapatkan mandat ya saya terima. Sejauh ini semua masih dalam proses," katanya.

Ditanya wacana yang berkembang saat ini bahwa Bibit Waluyo justru akan menggandeng Rektor Universitas Negeri Semarang Sudijono Sastroatmodjo dalam pilgub, ia mengaku belum tahu kepastiannya.

"Saya baru dengar dari koran-koran. Nanti kan ada rekomendasi (dari Golkar, red.), sejauh ini semuanya masih proses. Mungkin satu-dua hari ke depan sudah ada, saya sendiri tidak 'mikir'," katanya.

Terlepas dari itu, ia menilai langkah terpenting yang harus dilakukan gubernur dan wakil gubernur Jateng yang akan datang adalah menjalin hubungan sinergis antara pemerintah provinsi dengan pemerintah kabupaten serta kota.

"Sinergitas provinsi dengan kabupaten dan kota harus dijaga, karena ini pemerintahan. Repot nanti kalau kebijakan provinsi tidak didukung kabupaten dan kota, sebaliknya yang tidak mendukung diberi anggaran kecil," kata Noor.(ant/rd)

Tarif Trans Tangerang Rp 1.000 Bagi Pelajar

Pemerintah Kota Tangerang memberikan tarif murah bagi pelajar yang menggunakan moda transportasi Trans Tangerang yakni Rp1.

RCEP Bisa Pengaruhi Sektor Pangan-Kesehatan Nasional

Perjanjian perdagangan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) yang juga melibatkan Indonesia dinilai bisa mempengaruhi sektor pangan dan kesehatan nasional karena adanya hak kekayaan intelektual yang dikuasai korporasi.

BNPT Harapkan Revisi UU Terorisme Segera Dirampungkan

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol Suhardi Alius berharap revisi Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2003 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme dapat segera dirampungkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI.

Imigrasi Soetta Tolak Kedatangan Empat Warga Bangladesh

Petugas Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Soekarno-Hatta (Soetta) Tangerang menolak kedatangan empat warga Bangladesh karena diduga menyalahgunakan fasilitas bebas visa kunjungan.

FAO : Pertanian Konservasi Tingkatkan Produksi 77 Persen

Berdasarkan data dari Badan Pangan dan Pertanian PBB (FAO) hasil teknik pertanian konservasi telah meningkatkan produksi jagung di wilayah Indonesia Timur sebanyak 77 persen daripada menggunakan teknik produksi konvensional.